Pembelahan Sel

Pembelahan Sel
Pembelahan Sel


1. Amitosis

Amitosis merupakan proses pembelahan sel secara langsung tanpa fase-fase pembelahan. Setiap sel membelah menjadi dua sel yang sama (identik), sehingga disebut juga pembelahan biner. Amitosis bertujuan untuk memperbanyak diri. Amitosis terjadi pada organisme uniseluler, misalnya bakteri, Amoeba, Protozoa, dan ganggan bersel satu.


2. Mitosis 


Mitosis terjadi pada proses perbanyakan sel atau proses pertumbuhan suatu jaringan. Mitosis merupakan periode pembelahan sel yang menghasilkan sel anak dengan jumlah kromosom sama seperti induknya, yaitu 2n. Mitosis dapat dibagi menjadi 4 tahap, yaitu :

a. Profase

1) Nukleolus tidak tampak lagi dan membran nukleolus telah melebur.
2) Kromatin mengalami penebalan dan memendek menjadi kromosom.
3) Kromosom menggandakan diri membentuk kromatid.
4) Sepasang sentriol yang memisahkan diri ke kutub-kutub yang berlawanan. Setelah sampai di kutub, sentriol membentuk benang-benang spindel yang melekat pada sentromer di setiap kromatid.

b. Metafase

 Kromosom terletak pada bidang tengah (bidang equator).

c. Anafase 

Kedua kromatid terlepas dari ikatan sentromer menuju kutub masing-masing menjadi 2 kromosom baru.

d. Telofase

1) Kromosom telah berkumpul di kutub masing-masing.
2) Membran inti muncul dan membungkus dua kelompok kromosom yang telah terpisah tersebut menjadi dua inti baru.
3) Kromosom kemudian menjadi benang-benang kromatin kembali.
4) Nukleolus dapat dilihat kembali

e. Sitokinesis

Setelah terbentuk dua inti sel, kemudian akan terjadi perpisahan sitoplasma dengan pembentukkan dinding yang terbentuk dimulai dari pinggir sel menuju ke tengah memisahkan kedua inti menjadi 2 sel baru.

3. Meiosis


Pembelahan meiosis berlangsung pada saat pembentukan sel gamet. Pada pembelahan meiosis, setiap sel anak akan menerima separuh dari jumlah kromosom yang terdapat pada sel induk. Pembelehan secara meiosis dapat dibagi menjadi 2, yaitu:

A. Meiosis I

Meiosis I meliputi fase-fase berikut:
a. Profase I
1) Leptonema: benang-benang kromatin menjadi kromosom.
2) Zigonema: kromosom yang sama bentuknya (kromosom homolog) berdekatan dan bergandengan. Setiap pasang kromosom homolog disebut bivalen.
3) Pakinema: kromosom homolog mengganda membentuk tetrad.
4) Diplonema: kromatid pada kromosom homolog dapat saling melilit dan bertukar ruas satu dengan yang lain, disebut pindah silang.
5) Diakinesis: tahap akhir profase I, membran inti melebur.
b. Metafase I, tetrad berkumpul di bidang ekuator.
c. Anafase I, setiap pasangan kromosom homolog bergerak ke arah kutub yang berlawanan.
d. Telofase I, kromatid memadat, selubung inti terbentuk, dan nukleolus muncul lagi, kemudian sitokinesis berlangsung.

B. Meiosis II

a. Profase II, selaput inti dan nekleus dalam sel mulai menghilang dan benang-benang spindel menarik sentromer kedua kutub yang berbeda.
b. Metafase II, kromsosm terletak pada bidang equator.
c. Anafase II, kromatid berpisah bergerak ke arah berlawanan menuju kutub.
d. Telofase II, kromosom berkumpul pada kutub yang berbeda dan membran inti muncul dan membran inti muncul membungkus kelompok kromsom tersebut. Setelah melewati 2 kali pembelahan, maka dari satu sel akan dihasilkan 4 sel dengan masing-masing sel mengandung kromosom separuh jumlah sel induknya.

4. Gametogenesis

A. Spermatogenesis
Merupakan pembentukan sel kelamin jantan atau sperma yang terjadi di dalam testis spermatogenesis dihasilkan empat sperma haploid yang fungsional.

B. Oogenesis
Merupaka proses pembentukan gamet betina atau oogenesis, berlangsung didalam ovarium organ kelamin betina. Pada oogenesis dihasilkan satu ovum haploid yang berfungsional dan tiga polost sekunder non fungsional.


Artikel Terkait

Pembelahan Sel
4/ 5
Oleh

Berlangganan

Suka dengan artikel di atas? Silakan berlangganan gratis via email

Terimakasih telah berkomentar,saya akan menampilkan komentar anda segera setelah saya setujui.